Laman

Jumat, 07 Januari 2011

MAKAM 1000 TAHUN RATU SAXON JERMAN DITEMUKAN

JAMBI EKSPRES:

Makam Ratu Saxon Ditemukan

Sisa-sisa runtuhan cucu Alfred the Great - seorang Saxon putri yang menikah dengan salah satu pria paling berkuasa di Eropa - telah digali lebih dari 1.000 tahun setelah kematiannya.
Tulang Ratu Eadgyth yang hampir utuh - ditemukan terbungkus sutra, di dalam peti mati yang berada dalam katedral Jerman.
Eadgyth adalah salah satu anggota tertua dari keluarga kerajaan Inggris - diberikan dalam perkawinan kepada Kaisar Romawi Suci dan berpengaruh Otto I dan tinggal di Jerman hingga kematiannya pada 946AD, pada usia 36.
Para arkeolog Inggris yang terlibat dalam penemuannya menyambutnya sebagai "salah satu penemuan sejarah yang paling menarik dalam beberapa tahun terakhir '.
Tulang ini kini telah dibawa kembali ke asal Eadgyth, Wessex untuk tes ilmiah untuk sepenuhnya mengkonfirmasi identitasnya.
Kakeknya Alfred the Great adalah raja pertama Anglo Saxon, sementara saudara tirinya Athelstan adalah Raja pertama Inggris.
Tulang Madgeburg digali di katedral di Jerman. Temuan diumumkan pada sebuah konferensi di University of Bristol.
Profesor Mark Horton dari Departemen Arkeologi dan Antropologi di Bristol mengatakan bahwa 'sangat mungkin' bahwa yang ditemukan ini adalah Ratu.
Dia melanjutkan, "Jika kita dapat membuktikan ini adalah benar-benar Eadgyth, ini akan menjadi salah satu penemuan sejarah yang paling menarik dalam beberapa tahun terakhir."
Eadgyth sudah berusia 19 tahun ketika ia dikirim ke Jerman dengan adiknya Adiva dalam upaya untuk membangun jembatan politik.
Penguasa Jerman Otto ketika diminta untuk memilih antara saudara atau menikah, ia memilih untuk menikah Eadgyth.
Ratunya melahirkan dua anak: seorang gadis Liutgarde, yang menikah dengan Conrad the Red, dan anak laki-laki Liudolf, Duke of Swabia.
Eadgyth tinggal di Sachsen, Jerman, hingga kematiannya ketika ia dimakamkan di sebuah biara di Madgeburg.
Meskipun makamnya ditandai di kota Katedral oleh monumen abad ke-16 yang rumit, sejarawan percaya bahwa makam itu telah hilang atau bahwa makam yang ada itu kosong.
Tetapi pada tahun 2008, ketika tutup itu dibuka untuk pertama kalinya selama berabad-abad, arkeolog menemukan petunjuk di dalam peti mati, bahwa tulang itu bernama Ratu Eadgyth dan rekaman akurat tentang transfer jenazahnya di 1510.

Di dalam peti mati itu menemukan kerangka yang hampir lengkap dari perempuan berusia antara 30 dan 40, terbungkus dalam sutra.
Profesor Harald Meller dari Landesmuseum Vorgeschichte di Halle, yang memimpin proyek itu, mengatakan: "Kami masih belum sepenuhnya yakin bahwa ini adalah Eadgyth walaupun semua bukti ilmiah mengarah pada penafsiran ini.
'Pada Abad Pertengahan banyak kuburan dan tulang telah gampang dipindah dan menjadi terkontaminasi, dan ini membuat identifikasi definitif menjadi sulit. "
Para peneliti berharap untuk melacak tanda tangan atau isotop kimia dalam tulang dengan identik jejak di batuan sekitar Wessex di mana dia mungkin telah dewasa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar