Laman

Selasa, 01 Februari 2011

HARGA MINYAK DUNIA 2 DOLLAR

JAMBI EKSPRES:




Perkembangan Harga Minyak
Minyak, dari 2 Dollar hingga 147 Dollar

Selasa, 1 Februari 2011 | 09:22 WIB

Harga minyak melonjak kembali di atas 100 dollar Amerika Serikat per barrel pada Senin (31/1/2011) waktu setempat, melewati penghalang penting untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, karena pedagang cemas atas dampak kerusuhan Mesir pada pasokan minyak mentah global.

Berikut adalah daftar perkembangan penting harga minyak selama 40 tahun terakhir, dari dua dollar AS menjadi hampir 150 dollar AS per barrel.

- 1970: Harga resmi minyak mentah Saudi ditetapkan pada 1,80 dollar AS per barrel. - 1974: Harga melewati 10 dollar AS per barrel setelah guncangan minyak pertama, dipicu oleh perang Arab-Israel Oktober 1973. - 1979: Revolusi Islam di Iran menyebabkan guncangan minyak baru dan harga melampaui 20 dollar AS per barrel. - 1980: Barel minyak melampaui 30 dollar AS per barrel dan mencapai 39 dollar AS per barrel pada awal 1981 pada puncak perang Iran-Irak. - September-Oktober 1990: Irak menginvasi Kuwait dan harga minyak naik di atas 40 dollar AS per barrel.

- Agustus 2005: Harga naik di atas 70 dollar AS per barrel karena Badai Katrina melanda Teluk Meksiko, merusak instalasi utama minyak lepas pantai. - 2 Januari 2008: Harga mencapai 100 dollar AS per barrel untuk pertama kalinya dalam sejarah, di tengah kekhawatiran mendalam atas kekerasan di Nigeria, ketidakstabilan di Pakistan dan masalah pasokan di pasar utama AS. - 13 Maret 2008: Minyak mentah light sweet ditutup di atas 110 dollar AS per barrel di tengah demam spekulasi atas melemahnya dollar AS dan China dan India yang terus mengalami peningkatan permintaan. - Mei-Juni 2008: Dalam waktu dua bulan, harga melonjak melewati 120 dollar AS per barrel, 130 dollar dan 140 dollar AS per barrel, dibantu oleh prospek cerahnya ekonomi AS, jatuhnya persediaan energi AS dan permintaan China meningkat.

- 6 Juni 2008: Minyak mentah light sweet melonjak 10,75 dollar AS per barrel -- lompatan terbesar satu hari yang pernah terjadi -- meroket setinggi 139,12 dollar AS per barrel di tengah kekhawatiran baru dari serangan Israel terhadap Iran. - 11 Juli 2008: Minyak mencapai titik rekor tertinggi baru pada 147,50 dollar AS per barrel di London dan 147,27 dollar AS per barrel di New York. Pasar juga didorong oleh meningkatnya kekhawatiran geopolitik di Iran dan Nigeria, dolar yang lemah dan pembeli spekulatif. - Juli-Desember 2008: Harga merosot kembali secara dramatis di bawah 100 dollar AS per barrel dalam koreksi harga brutal, karena kemerosotan ekonomi yang tajam di seluruh dunia -- berakar pada krisis keuangan global -- kerusakan permintaan energi. - 19 Desember 2008: Minyak mentah New York terjatuh ke 32,40 dollar AS per barrel, poin terendah selama hampir lima tahun, setelah runtuhnya bank investasi AS Lehman Brothers pada awal tahun itu. Lehman yang berbasis di New York, mantan bintang Wall Street, terpaksa menyatakan pailit pada September 2008 karena kekurangan kas akut akibat krisis keuangan global meletus, yang mengarah ke krisis dalam perekonomian AS.

- Januari-Juni 2009: Harga minyak naik terus, mencapai 60 dollar AS per barrel dengan Mei dan 70 dollar AS per barrel pada Juni, karena para pedagang mengambil hati dari tanda-tanda peningkatan pemulihan ekonomi global. - Desember 2009: Pasar berakhir tahun dengan kenaikan tahunan yang mengesankan lebih dari 70 persen, dibantu oleh harapan memulihkan permintaan energi dunia. - 2010: Minyak terus menguat didukung rapuhnya pemulihan ekonomi global, bertahap naik umenjadi mengakhiri tahun di sekitar 93 dolar di London dan hampir 90 dollar AS per barrel di New York. Investor terhibur oleh berita bahwa zona euro, Inggris, Jepang dan Amerika Serikat telah lolos resesi sengit.

- Januari 2011: Minyak naik karena jalur pipa yang mencakup Alaska, yang diperkirakan membawa 12 persen dari produksi minyak mentah AS, sementara ditutup untuk kebocoran. - 31 Januari 2011: Minyak Brent London melonjak kembali di atas 100 dollar AS per barrel untuk pertama sejak Oktober 2008, mencapai puncak tertinggi baru dua tahun di atas 101 dollar AS per barrel, karena para pedagang resah atas dampak kerusuhan kekerasan di Mesir. Kekhawatiran pasar didorong oleh kekhawatiran bahwa kekacauan Mesir bisa mengganggu aliran minyak melalui Terusan Suez ke Barat. Namun, pasar tetap jauh di bawah rekor tertinggi di atas 147 dollar AS per barrel pada Juli 2008.

Alamak! Minyak Tembus 100 Dollar AS Lagi

Selasa, 1 Februari 2011 | 07:31 WIB

Harga minyak mentah Brent melampaui 100 dollar Amerika Serikat per barrel untuk pertama kalinya sejak 2008 pada Senin (31/1/2011) waktu setempat, melompat lebih dari satu persen karena kerusuhan di Mesir dan meningkatnya ekspektasi permintaan.

Presiden Mesir Hosni Mubarak merombak pemerintahannya dalam upaya untuk meredakan pemberontakan populer yang telah menaikkan kekhawatiran tentang pengiriman minyak melalui Terusan Suez dan sebuah jalur pipa utama yang melalui negeri itu.

Lonjakan pada Brent, yang telah naik dari 70 dollar per barrel pada Agustus karena peningkatan permintaan global, juga menggerakkan kekhawatiran di negara konsumen bahwa kenaikan harga bahan bakar bisa mengganggu pemulihan ekonomi global.

Pejabat dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan tidak ada kekurangan minyak di pasar dan tidak perlu meningkatkan produksi sekarang.

Dingin parah di bagian belahan bumi utara pada musim dingin ini juga mendukung rallyminyak baru-baru ini. Dukungan aktivitas pabrik Midwest AS dan pengeluaran konsumen yang menguat memicu harapan permintaan dan membantu mengubah minyak mentah menjadi sangat positif.

Di London, minyak mentah Brent ICE untuk Maret naik 1,59 menjadi berakhir pada 101,01 dollar per barel dan intraday mencapai 101,73 dollar, tertinggi sejak harga menyentuh 103,29 dollar pada 29 September 2008.

Minyak mentah AS untuk pengiriman Maret naik 2,85 dollar, atau 3,19 persen, menjadi menetap di 92,19 dollar per barel, mencapai 92,84 dollar pada intraday, keduanya yang tertinggi sejak Oktober 2008.

Para analis dan broker memperkirakan Brent bergerak lebih dari 100 dollar membantu mendorong minyak mentah AS di atas 92,58 dollar, puncak 2011 sebelumnya dari 3 Januari. "Momentum meningkat. Pedagang membeli di tengah kekhawatiran bahwa segala hal bisa meningkat lebih jauh di Timur Tengah dan menyebar ke negara-negara lain," kata Tom Bentz, pialang di BNP Paribas Commodity Futures Inc di New York. Harga minyak berombak sebelumnya, dengan pedagang menilai kembali lonjakan harga Jumat setelah kekhawatiran tentang penularan gagal terwujud pada akhir pekan.

Kekuatan harga mempersempit kesenjangan acuan minyak mentah West Texas Intermediate terhadap Brent menjadi kurang dari sembilan dollar per barel setelah melebar ke rekor mendekati rekor di atas 12 dollar per barrel minggu lalu.

Produksi Brent North Sea semakin berkurang dan persediaan minyak mentah AS tinggi, terutama pada saat Cushing, Oklahoma, poin penyerahan WTI, telah dilihat sebagai faktor yang menyebabkan kesenjangan melebar, bersama dengan daya tarik investor ’dengan momentum bullish. Destilasi (sulingan) AS terlihat jatuh untuk pekan hingga 28 Januari akibat cuaca dingin di raksasa pasar minyak pemanas Northeast AS, sedangkan kenaikan impor AS terlihat meningkatkan cadangan minyak mentah, menurut jajak pendapat Reuters terhadap para analis menjelang data persediaan AS pada Selasa dan Rabu.

Mesir bukan merupakan penghasil minyak utama tetapi protes dan tuntutan untuk perubahan politik di sana datang dua minggu setelah presiden Tunisia digulingkan dan investor khawatir bahwa negara-negara produsen minyak di kawasan tersebut mungkin menghadapi protes serupa.

Mesir mengontrol Terusan Suez dan jalur pipa Suez-Mediterania(SUMED), yang bersama-sama memindahkan lebih dari dua juta barrel per hari (bpd) dari produk minyak mentah dan produk minyak pada 2009. Pengiriman sejauh ini berjalan seperti biasa melalui Terusan Suez 192-km (120 mil) namun operasi pelabuhan telah melambat oleh protes.

Sekjen OPEC Abdullah al-Badri mengatakan kelompok produsen minyak itu akan meningkatkan pasokan minyak dalam hal terjadi kekurangan yang nyata, tapi tidak berharap kerusuhan di Mesir mempengaruhi aliran minyak melalui Terusan Suez atau pipa minyak SUMED.

Para menteri minyak OPEC akan membahas kebijakan produksi pada sela-sela konferensi di Arab Saudi bulan depan, seorang delegasi OPEC mengatakan kepada Reuters.

Para menteri dijadwalkan bertemu pada 22 Februari di Riyadh dengan rekan-rekan dari negara-negara konsumen minyak dan Badan Energi Internasional (IEA) di Forum Energi Internasional.

Tapi Menteri Perminyakan Saudi Ali al-Naimi mengatakan pada sebuah konferensi industri bahwa lonjakan harga itu lebih berkaitan dengan nilai dari dollar dan perilaku pedagang minyak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar