Laman

Selasa, 08 Februari 2011

MUBARAK SUDAH TERLALU LAMA BERKUASA DENGAN HARTA 70 MILIAR US DOLLAR

JAMBI EKSPRES:

Mubarak Terlena Begitu Lama

Senin, 7 Februari 2011 | 05:42 WIB


Presiden Barack Obama bertemu dengan Presiden Mubarak pada 1 September 2010 di Ruang Oval, Gedung Putih, juga terkait dengan perundingan damai Israel-Palestina.

Kesalahan inti Presiden Mesir Hosni Mubarak adalah begitu lama terlena dengan kekuasaan. Hal ini ditambah dukungan konstan dari sekutu utama, Amerika Serikat, yang membuat Mubarak alpa memakmurkan warga. Yang lebih parah, Mubarak berniat mewariskan kekuasaan kepada putranya.

Gamal Mubarak, putra Hosni Mubarak yang dipersiapkan sebagai pengganti, kini turut jatuh dari kehormatan. Semua itu menjadi akar keruntuhan pamor Mubarak. Proses politik di Mesir akhir-akhir ini memperjelas arah ke pembentukan dinasti politik Mubarak.

Di dalam negeri, Mubarak dikenal sebagai pemimpin yang reaktif terhadap kritik. Ia dengan mudah menangkapi para pengkritik. Hal itu diperburuk ketimpangan pendapatan selama 30 tahun pemerintahan Mubarak.

Mohamed A El-Erian, pemimpin utama Pimco, perusahaan investasi global, adalah putra seorang diplomat Mesir dan masih memegang paspor Mesir. Ia mengatakan, kesenjangan antara si kaya dan si miskin relatif tinggi. Ini menjadi keprihatinan lama warga Mesir. "Ada pertumbuhan ekonomi, tetapi hasilnya tidak menetes ke bawah," katanya di New York, Amerika Serikat (AS), Minggu (6/2/2011).

Dari Minsk, pakar politik Belarus, Dr Vitali Silitski, yang mempelajari sejarah pemerintahan otoriter dunia, memetakan kisah yang menimpa Mubarak. Menurut dia, berbagai tindakan represi di dalam negeri turut melemahkan dukungan internasional. Tindakan represif yang sudah terjadi lama di Mesir ditambah niat memperkuat kroni membuat dukungan internasional kepada Mubarak melemah.

Diktator pasti gentar

AS, yang dipimpin Partai Demokrat, memiliki tradisi soal penegakan demokrasi di seantero dunia. Momentum bagi Mubarak sangat tidak tepat dengan kekuasaan AS sekarang yang berada di bawah Presiden AS Barack Obama dari Partai Demokrat.

Perdana Menteri Inggris David Cameron dan Presiden Perancis Nicolas Sarkozy juga senada dengan Obama yang meminta transisi di Mesir harus terjadi.

Kejadian di Mesir diingatkan agar menjadi perhatian para diktator atau pemimpin yang tidak mendengarkan aspirasi rakyat. ”Jika saya Hu Jintao (Presiden China), saya akan gugup sekarang ini,” kata Aryeh Neier, Presiden Open Society. ”Jika Anda seorang diktator, hal yang paling menakutkan dari kejadian di Mesir adalah pemberontakan warga yang begitu mendadak,” ujarnya.

Dari Kairo, Mesir, diberitakan bahwa tekanan kepada Mubarak tak kunjung sirna. Alun-alun Tahrir yang terletak di jantung kota Kairo sudah menjadi mimbar pengungkapan perasaan anti atau kebencian terhadap pemerintahan Mubarak.

Massa antipemerintahan Mubarak, Minggu siang, terus berduyun-duyun menuju Alun-alun Tahrir. Sekelompok warga Mesir yang berasal dari Provinsi Qalyubiyah (sekitar 40 kilometer arah utara Kairo) sudah empat hari berada di Alun-alun Tahrir. ”Saya bersama anak saya dan teman-teman sudah empat hari berada di sini. Saya tidak akan pulang sebelum tuntutan rakyat terpenuhi,” kata Adnan (41) di kemahnya di Alun-alun Tahrir. Ia menyampaikan tuntutannya, yaitu Mubarak harus mundur, pemberantasan korupsi, dan penegakan keadilan sosial.

Adnan, yang mengaku mempunyai enam anak, juga menyampaikan kesulitan menghidupi keluarganya. Ia menegaskan, harus ada perubahan untuk bisa memperbaiki nasibnya.

Cara mundur

Mubarak sudah menyatakan tak akan mencalonkan diri pada pemilihan umum (pemilu) September mendatang. Hal ini didukung oleh seorang mantan Duta Besar AS untuk Mesir, Frank Wisner, yang baru saja bertemu Mubarak.

Wisner menyatakan, Mubarak, sebagai seorang sahabat, harus bertahan hingga September demi menjaga stabilitas politik Mesir. Namun, pernyataan Wisner ini bukan merupakan pendapat Gedung Putih, sebagaimana diutarakan seorang pejabat AS.

Rakyat Mesir juga menginginkan pengunduran diri Mubarak segera. Mereka berpendapat, menunggu Mubarak turun hingga September hanya akan membuat dia memiliki kesempatan untuk menyutradarai perubahan kepemimpinan yang tidak aspiratif.

Pemerintah Mesir yang kini dikontrol oleh tiga elite lingkaran Mubarak, yaitu Wakil Presiden Omar Sulaiman, Perdana Menteri Ahmed Shafiq, dan Menteri Pertahanan Sayyid Hussein Tantawi, menghadapi situasi dilematis. Mereka tidak ingin menumbangkan Mubarak saat ini dan di sisi lain tidak menghendaki penggunaan kekerasan terhadap para pengunjuk rasa di Alun-alun Tahrir.

Karena itu, elite penguasa dan kubu oposisi saat ini tengah mencari jalan tengah untuk keluar dari krisis di Mesir itu. Dalam upaya mencari jalan tengah, Omar Sulaiman, Minggu, menggelar dialog secara luas dengan partai dan kekuatan politik oposisi. Mereka memikirkan cara mundur terbaik bagi Mubarak agar tak kehilangan muka.

Apa pun cara yang ditempuh Mesir soal transisi pergantian kekuasaan, kekuatan Mubarak harus segera berakhir.

Hal ini menimbulkan pertanyaan soal siapa pengganti Mubarak. Nama-nama yang disebut antara lain mantan Direktur Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) Mohamed ElBaradei yang kini memimpin Lembaga Nasional untuk Perubahan.

Tokoh Mesir lain yang disebut-sebut adalah Amr Mousa, mantan Menteri Luar Negeri Mesir dan kini masih menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Liga Arab. Mousa telah mendatangi para pengunjuk rasa di Alun-alun Tahrir. Ia mengklaim sejumlah pengunjuk rasa mendukungnya untuk menjabat sebagai presiden Mesir. Ia juga menegaskan, dirinya bersedia memikul peran apa pun di Mesir pasca-Mubarak.

Tokoh lain adalah Wakil Presiden Omar Sulaiman yang dianggap berpengalaman. Dalam beberapa tahun terakhir, dia dipercaya menangani isu-isu luar negeri penting, seperti isu Palestina, Sudan, dan hubungan Israel-Mesir.

Calon lain pengganti Mubarak adalah pemimpin Partai Al Ghad, Ayman Nour. Ayman Nour sudah bertarung dengan Mubarak pada Pemilu Presiden 2005. Ia menduduki posisi kedua setelah Mubarak.

Siapa pun yang menggantikan Mubarak, ia harus seorang tokoh yang bisa menjaga status quo Mesir di Timur Tengah dan menjaga stabilitas kawasan.

Presiden Israel Shimon Peres menegaskan tidak ingin Mesir yang berubah dan menjadi sarang bagi ekstremis.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon juga menegaskan, status Mesir harus dipertahankan sebagai negara yang memiliki pengaruh geopolitis kuat di kawasan. Ini terkait dengan lokasi Terusan Suez sebagai lalu lintas perdagangan internasional dan pilar setia perdamaian Timur Tengah. Ini tak boleh terganggu.


Wow Kekayaan Mubarak 70 Miliar Dollar AS
Penulis: Robert Adhi Ksp | Editor: R Adhi KSP


Gamal Mubarak (kiri) dan ayahnya, Hosni Mubarak (kanan)


Berapa kekayaan Presiden Mesir Hosni Mubarak dan keluarganya? Keluarga Mubarak diyakini memiliki simpanan uang tunai di bank-bank di Inggris dan Swiss, serta properti di Amerika dan Inggris.

Kekayaan keluarga Hosni Mubarak diperkirakan mencapai 70 miliar dollar AS, menurut analis Timur Tengah. Kalau dikonversikan ke dalam mata uang rupiah, uang itu berjumlah Rp 629,6 triliun. Wow!

Keluarga Mubarak memiliki simpanan uang di bank-bank di Swiss dan Inggris, demikian pula real estat di London, New York, Los Angeles, dan di kawasan mahal di Laut Merah.

Setelah 30 tahun menjabat Presiden Mesir dan pejabat senior militer, Mubarak memiliki akses transaksi investasi yang telah menghasilan keuntungan bernilai ratusan juta poundsterling. Sebagian besar diperoleh dari saham dan deposito dalam rekening bank yang dirahasiakan, atau pun dalam investasi di bidang perumahan dan hotel.

Menurut sebuah laporan suratkabar Arab Al Khabar tahun lalu, Mubarak memiliki berbagai properti di Manhattan dan kawasan eksklusif Rodeo One di Beverly Hills, Amerika Serikat. Kedua putra Mubarak, Gamal dan Alaa, juga miliarder.

Amaney Jamal, profesor ilmu politik di Universitas Princeton mengatakan, kekayaan keluarga Mubarak mencapai 70 miliar dollar AS sebanding dengan kekayaan para pemimpin negara-negara Teluk.

"Kekayaan pribadi ini dikumpulkan ketika ia menjabat di militer dan sebagai presiden," kata Amaney kepada ABC News. "Terlalu banyak korupsi dalam rezim ini, yang menahan sumber daya masyarakat untuk kepentingan pribadi," katanya. "Ini merupakan pola diktator-diktator di Timur Tengah," jelasnya.

Al Khabar melaporkan, hal ini membuat kita paham bagaimana keluarga Mubarak menyimpan kekayaannya di bank UBS Swiss, Bank of Scotland, bagian dari Llyods Banking Group.

Christopher Davidson, profesor politik Timur Tengah di Durham University menyebutkan, Hosni Mubarak, istrinya Suzanne, dan kedua putranya, mampu mengumpulkan kekayaan mereka melalui sejumlah kerja sama kemitraan dengan perusahaan dan investor asing yang menanamkan modalnya di Mesir.

Disebutkan, banyak negara Teluk meminta 51 persen saham dari investor asing untuk mitra bisnis lokal saat akan memulai usaha. "Hampir setiap proyek membutuhkan sponsor, dan Mubarak berada di tempat yang pas dalam setiap kesempatan kesepakatan," katanya.

Sebagian besar simpanan uang Mubarak berada di bank-bank Swiss dan investasi properti di London. Ini memang merupakan tempat favorit bagi para pemimpin Timur Tengah.

Al Khabar menyebutkan sejumlah perusahaan asing barat yang bermitra dengan keluarga Mubarak, rata-rata memiliki keuntungan 15 juta dollar AS per tahun.

Aladdin Elaasar, penulis buku The Last Pharaoh: Mubarak and the Uncertain Future of Egypt in The Obama Age menulis bahwa beberapa rumah pribadi Mubarak merupakan warisan dari kekayaan Presiden sebelumnya dan kerajaan.

Hotel dan tanah di sekitar resor turis Sharm el-Sheikh juga merupakan sumber kekayaan keluarga Mubarak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar